Himpunan cerita main bontot ibu tiri

Ditambah lagi dengan minat aku terhadap gadis yang bertubuh mantap dan montok seperti Sarah. Sekali lagi aku katakan, cipap Sarah sangat tembam dan lembut, malah ia bersih dan tak berbulu.

Sarah akhirnya tewas di batang aku dan menggelinjang kepuasan sambil aku menyantak padu.

Kata Kak Zah, ujian doktor membuktikan bahawa Sarah sangat subur. Berat rasanya Kak Zah nak cakap…”“Cakaplah, Kak Zah… Aku cuma menuruti belakang Kak Zah sambil menatap kepadatan dan kelebaran bontot wanita itu. Dia merenung mata aku seketika dan kemudian mencapai batang pembiakanku itu sambil mengusapnya. Tapi aku cuma andaikan bahawa dia mahu memastikan zakarku benar-benar keras maksima sebelum menebuk Sarah. Setelah dia berdiri, dia membelai lembut kantung telur aku.

himpunan cerita main bontot ibu tiri-13

Kak Zah akhirnya berkata bahawa aku telah bersedia.

Dia memimpin aku ke arah bilik Sarah dengan menarik zakarku. Sarah sedang berbaring telanjang mengiring ke arah sebelah sana.

Apabila Sarah mula tenang, aku mula menikmati badan yang sangat ranum dan subur itu. Tapi aku berasa sangat rugi kalau aku hanya menjamah Sarah dalam masa yang singkat.

Kemontokan badan Sarah memberikan nikmat yang tak terperi kepada zakarku.

Mendengus aku kegeraman melihatkan bontot Sarah yang berlemak dan berisi itu.

Aku tonggengkan bontotnya sedikit lalu menghalakan takuk zakarku ke arah bibir cipap yang paling tembam aku pernah lihat.

Menurut Sarah, suaminya menjamah tubuhnya hampir setiap malam, dan setiap kali itulah dia memancutkan benihnya ke dalam pantat Sarah. Jadi aku bertanya lagi, kenapa Kak Zah memanggilku. Inilah saja caranya Sarah untuk mendapat zuriat dan Kak Zah mendapat cucu. Kak Zah meminta aku mengikutnya ke dalam satu bilik.

Selanjutnya aku bertanya samada Sarah dan suaminya sudah berjumpa doktor. Dengan suara bergetar, Kak Zah berkata:“Kak Zah nak minta satu benda daripada you… Aku terkedu lagi.“Baiklah, Kak Zah, kalau itu yang Kak Zah mahukan. Katanya dia mahu aku membajak dan membenihkan Sarah hari itu juga. Dia tergamam seketika melihat zakar aku yang sepanjang tujuh inci itu. Ketika itu Kak Zah masih melutut jadi takuk zakar aku memang rapat sangat dengan muka dia. Aku terpaksa memujuk Kak Zah supaya berhenti menyonyot. Mencungap Kak Zah setelah dia mengeluarkan takuk zakar aku dari mulut dia. Tapi Kak Zah masih belum mahu melepaskan genggamannya pada zakar aku.

Kali terakhir aku berjumpa dengan dia semasa perkahwinan anak perempuan dia, Sarah, 4 tahun dulu.

Katanya ada satu perkara penting yang dia nak bincang dengan aku.

Kami masing-masing tersenyum dengan sikap Kak Zah itu. Aku menelan air liur melihatkan bontot Sarah yang putih mulus dan padat lebar itu.